16 comments on “(IRD) Konsep Kapitalisme dalam Otomotif … itu udah terjadi kok!

  1. pikir2 lagi deh itu jalur busway dibikin buat apa.
    fuckin’ proper mass transportation!
    bodo lah kalo di sektor swasta. emang kayak gitu. berlomba2 cari jalan gimana caranya bisa dapetin duit customer.
    tp plis, ini ranah publik. kalo kita setuju sama wacana ini, cuma ada 2 kemungkinan. kita salah satu dari orang2 kaya yang pengen dapet privilege di ranah sarana publik, ato simpel aja, you’re utterly stupid.
    buat ane ini bukan kapitalisme, tapi arogansi.
    buat yang dukung, shame on you.
    buat yang ngarep, tapi ga terang2an dukung dan cari2 pembenaran, shame on you too.

  2. artinya apa? daya tarik “bling” – “mewah” – “mahal” ini sudah terdoktrin oleh siapa saja, dan jujurnya justru lebih mengena kepada kaum pekerja menengah. sudah terpatri di dalam alam bawah sadar, seperti sinetron “who’s the boss” … tapi mau gimana lagi memang itu kenyataanya. kapitalisme memang akan terjadi dan anda harus mempersiapkan diri, mau jadi VIP atau economy ….

    maka dari itu ada pemerintah, BOSS..
    ato lebih tepatnya administrator, BOSS..

      • lha kalo kayak gitu itu pemerintahnya masuk kategori 2 boss.. utterly stupid.
        apapun motivasinya; entah nambah income pemda/memanfaatkan barang nganggur (kan nganggur tu jalur klo ga ada bus lewat); kalo sampe kasi lampu ijo buat pake jalur busway buat kendaraan pribadi, ane bilang bego sebego-begonya tu pemerintah. dan kita harus marah.
        ini semua orang di jakarta berkorban loh..
        jalan makin sempit demi adanya transportasi publik yang layak.
        lha ini ada wacana siapa yang mo bayar bisa pake itu jalur.
        FFFUUCCKKKKKK!!!! otaknya dimane bos???
        itu jalan punya negara bos, punya kita semua. bukan punya pemerintah, dia tugasnya cuma ngatur.
        kalo dia seenaknya dan kita diem, beehh, sampe mokad bakal susah-susah dah kita hidup di negara ini boss, kecuali elu kaya.
        nah, ujung2nya kayak hidup di hutan kan.. :LOL:

  3. oiya BOSS, kalo g salah dulu juga punya blog masalah sosial politik ye boss?
    masih ada ga boss? CMIIW.

  4. kalo cuman bayar 100 ribu doank mah ane juga sanggup walaupun ane pake motor biasa (non moge), ane pake motor juga bukan krn ane orang kere, tapi ane males aja kena macet di jalur biasa.

  5. kalo kapitalisme bisa diartikan “siapa butuh siapa”, “who is the bos” dan semua nerapin kapitalisme repot bos.
    paling aman ya tergabung dalam Asosiasi produsen sembako. tinggal jual mahal gampang

  6. ga juga sih kalo soal contoh yg terakhir.. bulan2 kemaren pas lagi bawa mobil kecil brand China (Ch*rr*) si petugas parkir juga lari2an tuh cariin parkir. lah, lambaiannya 20 ribuan :mrgreen:

  7. Kalau di mal-nya emang ada fasiitasnya dan jelas gue sih mau aja bayar…tuh contoh di M2M ada tempat khusus parkir motor (motor apa aja) yg gak mau parkir di atas puing2 sampah ya gak masalah kita bayar dobel…tapi kalau bisa bayar dobel aja tetep kagak dikasih gimana…..disini sih bukan kapitalis lagi yg ngomong tapi mental jongos….yg bicara….

  8. Jadi ingat mbah..
    saya pernah dtolak masuk lobby hotel (sebut saja Mercure) hanya karena mobil yang dipakai toyota hilux pick-up 😀 pas di jelasin mau nginap disitu baru dah tu portal dbuka dengan sopan :’)

Comments are closed.